Rabu, 22 Februari 2012

SABDO PALON

NOVEL SABDA PALON (National Best Seller) CETAKAN KEDUA


karya Damar Shashangka

DITERBITKAN OLEH
DOLPHIN

Jln. Ampera II No. 29, RT: 004/09, Ragunan Jakarta Selatan 12550.
Telp/Faks: (021) 7884 7301

http://www.kaylapustaka.com/

Sabda Palon
©Damar Shashangka, 2011
Hak cipta dilindungi undang-undang
All rights reserved


Penyunting: Salahuddien Gz dan Dita Sylvana
Penyelaras Bahasa: Khrisna Pabichara
Pemindai Aksara: Muhammad Bagus SM
Penggambar Sampul: Yudi Irawan
Penata Letak: MT Nugroho



Cetakan II: April 2011
ISBN: 978-979-16110-4-n

Harga: Rp 75.000,- (450 Hlm. Bookpaper)


Dolphin

Jln. Ampera II No. 29, RT: 004/09,
Ragunan Jakarta Selatan 12550.
Telp/Faks: (021) 7884 7301
E-mail: bunda_laksmi@yahoo.com

SINOPSIS

Pada tahun 1445 Masehi, atas permintaan Bhre Kêrtabumi, Syekh Ibrahim Al-Akbar berlayar dari Champa menuju Jawa, diiringi Sayyid Ali Murtadlo dan tiga belas santrinya. Mengingat pertumbuhan kaum muslim yang pesat di pesisir Jawa, syekh keturunan Samarqand itu didaulat untuk menjadi petinggi agama Islam di Keraton Majapahit. Tetapi jung Syekh Ibrahim diamuk badai hingga terdampar di pantai Kamboja. Mereka ditangkap prajurit-prajurit Kamboja dan dipenjara oleh rajanya. Kabar perihal nasib rombongan Champa itu akhirnya sampai di Jawa. Dipimpin Raden Arya Bangah, tujuh jung tempur Majapahit, lengkap dengan meriam dan manjanik, segera meluncur ke Kamboja untuk membebaskan mereka. Pertempuran sengit pun meletus di Prey Nokor.

Dalam pada itu, Sabda Palon dan Naya Genggong, dua punakawan Bhre Kêrtabumi, melihat dengan mata batinnya bahwa trah Majapahit akan lumpuh. Selama lima ratus tahun awan hitam akan menaungi Nusantara seiring datangnya para pengusung keyakinan baru yang bakal mengakhiri kekuasaan Majapahit. Demi menjaga keutuhan Nusantara, Sabda Palon menasihati Kêrtabumi agar mengambil selir dari Kepulauan Wandhan. Keturunan darinyalah yang akan membangkitkan kejayaan trah Majapahit dua ratus tahun kemudian. Raja muda itu pun mengawini Bondrit Cêmara, seorang emban dari Wandhan. Dewi Amaravati, putri Champa permaisuri Kêrtabumi, dilanda cemburu tak tertanggungkan hingga ia berencana membunuh Bondrit Cêmara berikut janin yang tengah dikandungnya.

Melalui narasi-narasi memukau nyaris pada setiap babak, novel ini tak hanya mampu menyatukan keping-keping sejarah masa akhir kejayaan Majapahit yang tercecer dan terpendam, tetapi juga bakal menyihir Anda untuk memasuki Nusantara masa silam. Tidaklah mudah membawa pembaca abad 21 kembali ke abad 15, yang berjejal aroma dupa, kemegahan pura, dan gadis-gadis yang masih bertelanjang dada. Tetapi Damar Shashangka mampu melakukan itu dengan mempesona.

Testimonu-Testimoni :

“Damar Shashangka memang sudah jauh hari diramalkan bakal memberikan pencerahan terhadap masa gelap sejarah kemunduran Nusantara. Kehadiran novel ini patut dirayakan dengan ritual khusus di Trowulan, petilasan kejayaan Nusantara masa silam.”
(Leonardo Rimba, pendiri Spiritual Indonesia )


“Sabda Palon adalah tokoh agung yang mempunyai energi besar di Cakra Ajna (mata ketiga); menghadapi permasalahan yang pelik tidaklah cukup mengandalkan energi cinta di Cakra Anahata (hati). Tidaklah mengherankan jika ia mampu menerawang sejarah ke belakang dan ke depan. Sungguh, baru memegang buku ini saja sudah terasa energinya yang dahsyat. Dan ketika menyimaknya, betapa pertarungan antara cahaya dan kegelapan tergambar indah di dalamnya.”
(Rini Candra, Master Maha Yoga Kundalini Indonesia)



"Ingatan kolektif kita sebagai bangsa perlu distimuli dan direkonstruksi dengan berbagai kisah sejarah dari bermacam-macam sudut pandang -- sebab dari sanalah kita dapat belajar, tentang faktor-faktor pembentuk kejayaan, kejatuhan, dan di atas segalanya kebangkitan yang perlu untuk membentuk sendiri sejarah kita dan anak-cucu kita. Sabda Palon menjadi sangat berharga bagi kita, selain karena figurnya yang memang menarik untuk dicermati, juga karena novel ini berusaha mengisi ruang-ruang yang hilang atau kurang tergali dalam berbagai dokumen sejarah kita... tentang sebuah masa ketika sebuah kerajaan besar yang tangguh dan sangat dikagumi kawan dan lawan, yaitu Majapahit, memasuki usia senjanya. Saya menikmati sepenuhnya dan tak sabar menanti kelanjutan sepak terjang para tokohnya."
(Wandy Binyo Tuturoong - konsultan media dan aktivis demokrasi)



Siapapun Damar Shasanka, dia story-teller yang cukup berbakat. Cerita panjang dengan plot yang sangat random bahkan seperti hampir tidak ada main-plot yang menjembatani keseluruhan cerita kecuali satu benang merah; Majapahit, dia berhasil menahan saya untuk tidak buru-buru mengalihkan perhatian saya ke Manohara dengan Sinetron Supergirl-nya itu atau Sinetron lucu lain bertitel Anak Yang Tertukar atau apalah... Damar Shasanka juga berhasil menyamarkan antara catatan sejarah, imajinasi dan mungkin hasil olah batin penelusurannya dengan narasi-narasi licin yang cukup cerdas.
(Sigit Ariansyah – Sutradara film)



Salah satu keunikan Sabda Palon adalah keintensitasannya dalam menghidupkan banyak tokoh di dalam cerita. Tidak terjadi asimilasi karakter yang sering diderita oleh penulis-penulis fiksi sejarah. Damar Shashangka bisa dikedepankan sebagai generasi baru penerus Nyoman S. Pendit.
(Pringadi Abdi Surya - Penulis)


Champa, Kamboja, Majapahit, semua menyihir aku, terlarut dalam alurnya. Rasanya gak rela buat menutup buku disaat kumerasa pedih di mata. Suatu buku aku anggap berhasil penulisannya, ketika aku bisa terlarut, bisa merasakan debar-debar ketegangan, merasakan terharu hingga meneteskan air mata.

Yah, sedikit bocoran, aku meneteskan air mata pada saat Kidang Telangkas, bertemu bapa-nya di hutan. Yah, aku bukan pe-review buku, cuma penikmat buku. Yang jelas aku menunggu lanjutannya. Ketika sampai di pupuh terakhir, rasanya gak rela khayalan tentang alurnya harus berakhir...
(Noni Rafael – Penikmat Buku)



“Novel ini merupakan referensi utama tentang sejarah Kerajaan Nusantara Majapahit, mengingat banyaknya data dan informasi valid yang tersaji di dalamnya, menggugah kita untuk bangkit kembali setelah lama limbung akibat tercerabut dari akar adat dan budaya bangsa.”
(Ahmad Sinter Prawiraatmadja - pelestari kebudayaan Sunda)



“Selama ini, pemahaman kita tentang sejarah kejatuhan Majapahit begitu terfragmentasi. Sangat beruntung kita memiliki Damar Shashangka, yang dengan apik menyatukan keping-keping sejarah tersebut ke dalam sebuah cerita yang tidak saja memberikan pemahaman yang utuh, melainkan juga menghibur urat estetis kita.” (Khrisna Pabichara - penulis)



Jarang ada novel yg bisa membuat saya betah membaca halaman demi halaman. Sabda Palon inilah salah satunya. Penyajian cerita sejarah yg menarik! Jadi penasaran dg seri ke-2 dr trilogi novel ini”
(Deddy D'Teges – Pemerhati Sejarah)



“Hanya satu kata yg terucap stlh membaca SABDA PALON karya Damar Shashangka: Dahsyat! Detailnya luar biasa. Seperti ditulis seorang saksi mata. Jika difilmkan, yg pantas menggarapnya adlh Peter Jackson atau James Cameron. Serius!”
(Fouad Sn – Alumni Pondok Modern Gontor)



“Dengan cantiknya Sabda Palon mengajak kita sejenak menengok ke belakang, bukan untuk bernostalgia, apalagi dendam, terhadap masa lalu, melainkan untuk menemukan jati diri kita kembali sebagai bangsa besar Nusantara.”
(Yudi Sayutogoyo, perupa)



“Buku ini membuat saya serasa memasuki rumah Nusantara masa silam yang penuh pintu. Setelah memasuki pintu satu, saya dihadapkan pada banyak pintu lain yang menggoda untuk dimasuki. Dan setelah memasuki pintu-pintu yang ditawarkan buku ini, pemahaman saya tentang rumah Nusantara masa silam semakin benderang.”
(Bangun Widodo - penggemar buku sastra)


"Kemampuan Damar Shashangka sejajar dg James Michener dlm mengemas fakta2 sejarah menjadi tulisan yg memikat. Saya ketagihan! Sungguh menyenangkan membaca SABDA PALON di Santa Monica Beach, menghadirkan kerinduan tak terperi untuk pulang ke Tanah Air tercinta.”
(C Anita Day-Tobing, auditor Best Western Ontario Hotel, California).


------------------------------------------------------------------------

Harga Rp. 75.000,- Pesan ke saya akan saya beri kenang-kenangan berupa tanda tangan khusus untuk si pemesan. Kirim massage pemesanan (nama dan alamat lengkap) ke INBOX Face Book saya, "Damar Shashangka", atau melalui sms/tlp ke nomor hand phone 0818-102-767 atau bisa kirim e-mail ke damarshashangka@gmail.com (belum termasuk ongkos kirim) Buku akan dikirim melalui Pos/JNE. Pembayaran melalui transfer ke rekening:

BCA KCP Gondanglegi,Malang
No.Rek : 31-70-41-76-90
a/n : Anton Maharani


Gramedia Pondok Indah Jakarta menambah stock lagi dari pihak distributor karena penjualan bagus.

Jaya-Jaya Nuswantara, Têtêp Jaya Ngadhêpi Bêbaya!

Rahayu…!

Rabu, 30 November 2011

CUPLIKAN NOVEL SABDA PALON 2 Oleh : Damar Shashangka





CUPLIKAN NOVEL SABDA PALON 2
Oleh : Damar Shashangka


Setelah Novel SABDA PALON 1 meraih sukses dipasaran, menyusul segera terbit seri kedua. Melanjutkan kisah perkembangan Islam di pulau Jawa yang dimulai pada kisaran abad XV. Abad dimana perdagangan global mulai merambah Nusantara. Dipadu dengan kisah-kisah mitos Jawa yang masih belum banyak diketahui, terutama keberadaan tokoh DANG HYANG SABDA PALON.

Bagaimakah kisah dari Sayyid 'Ali Rahmad, Sayyid 'Ali Murtadlo dan Zanal Kabir selanjutnya? Dan bagaimana juga kisah pergulatan bathin dari Bhre Kêrtabhumi? Siapakah sosok Dang Hyang Sabda Palon itu? Apa hubungan beliau dengan Sang Hyang Tri Purusha, Sang Hyang Sapta Bathara dan Sang Hyang Panca Tirtha yang sangat dihormati di Bali? Semua bisa disimak pada seri kedua ini. Sebuah Novel yang sarat dengan sejarah perkembangan Islam di Jawa, sejarah leluhur Syiwa Buddha juga peranan orang-orang Tionghwa Muslim yang belum banyak diketahui !



Pupuh XVII
PANGERAN CHAMPA YANG TERPILIH.

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

Pusaran cahaya itu membludak sedemikian melimpah. Baru saja ditatapnya pendaran cahaya yang sedari tadi membuatnya dilanda rasa kepenasaran yang teramat sangat, mendadak, bagai gelontoran air bah, pusaran cahaya tiba-tiba saja menerjangnya tanpa ampun. Sebuah rasa dingin yang aneh, bagai dinginnya sapuan angin yang tidak begitu deras, dirasa menerpa sekujur tubuhnya seiring terjangan pusaran itu!

Bagai terpancang diatas bumi, tubuhnya sangat susah untuk digerakkan! Apakah dirinya masih berpijak diatas bumi? Entahlah! Tubuhnya sebegitu kaku. Sangat kaku. Bahkan untuk mengedipkan matapun tak mampu dilakukannya. Hanya kesadaran saja yang masih tetap bisa digerakkan. Dan dari sana, dari kedalaman kesadarannya, terus terlontar nama-nama Tuhan tanpa henti. Sedemikian deras nama-nama itu dikucarkannya, sederas terjangan pusaran cahaya yang datang semakin melimpah ruah!

Dicobanya menarik nafas! Tapi tak terasa ada aliran udara! Apakah dia masih bernafas? Ya Allah! Detak jantungnya pun tak dirasakannya lagi. Lantas dia bisa bertahan hidup dengan apa? Bahkan kini, tak lagi dia bisa mengetahui, apakah dirinya masih mempunyai tubuh? Kepanikan yang melanda segera ditekannya kuat-kuat. Hanya Allah yang berkuasa atas dirinya. Hanya Allah yang harus memenuhi sekujur kesadarannya! Kini tak diketahuinya lagi, apa yang tengah terjadi dengan dirinya! Tak lagi diketahuinya dia berada dimana! Ya Alah! Ya Alah! Ya Allah!

Dan pendaran cahaya yang menghempas-hempas itu semakin terang! Sangat-sangat terang dan menyilaukan! Bahkan kesadarannya pun kini seolah ikut terbuai oleh karenanya. Ada keterikatan aneh antara nama-nama Tuhan yang dikucarkannya terus menerus dengan hempasan cahaya itu! Ada keterpautan ganjil yang menyatakan secara tegas dalam dirinya, bahwa apa yang kamu ucapkan masih satu sumber dengan limpahan cahaya yang datang!

Pelahan, ketenangan menyelinap direlung kesadarannya. Kini, dia pasrah. Pasrah segalanya. Dia akan menerima segalanya. Ketenangan yang memenuhi kisi-kisi kesadarannya menciptakan pendaran-pendaran baru yang lebih cemerlang! Dan diantara pendaran-pednaran cahaya itu, lamat-lamat, menampak sesosok tubuh!

Kembali kesadarannya terhenyak! Siapa itu? Sosok apa itu?

Dan sosok itu semakin membayang ditengah-tengah limpahan cahaya. Lamat-lamat pula, dalam kesadarannya mendengar suara aneh! Suara yang tak dia mengerti! Tidak! Dia menangkap maksud suara itu! Ya! Sosok itu memberinya salam! Ya! Walau dengan bahasa yang tak dikenalnya! Tapi dia paham! Sangat paham dan yakin bahwa itu ucapan salam! Dan ucapan itu harus dijawab dengan salam pula!

“Alaikumussalam..” desis kesadarannya. Dia tak tahu apakah ucapannya akan didengar. Karena dia tak memiliki suara. Tak ada suara yang mampu dikeluarkannya. Bahkan bibir-pun tak tahu lagi apakah masih dia punyai!

Ada getar hangat, getas kasih, getar senang yang terpancar dan dia merasakannya. Ya! Salamnya didengar dan mendapat sambutan!

Menyusul terdengar lagi suara yang menerpa kesadarannya. Suara yang sama, yang tak bisa dimengerti. Namun tidak. Dia paham. Dia paham…

“Anakku. Selamat datang di Yawadwīpa. Disinilah aku sekarang memilih untuk hadir ke dunia. Menunaikan tugasku. Tugas purba. Mengemban tanah Ataladwīapa yang telah tenggelam dahulu kala.”

Tubuhnya tergetar. Ya! Tergetar! Tapi dia tak merasa mempunyai tubuh! Lantas apa yang tergetar? Ya Allah!

“Dirimu telah terpilih disini. Dari dirimu akan memancar ajaran baru. Ajaran yang sementara waktu akan menggantikan ajaran purba. Ajaran yang dibutuhkan demi memberikan peringatan bagi penghuni bekas daratan Ataladwīpa. Ajaran yang semula manis, yang keluar dari pancaran tanganmu, akan memecah menjadi Dwijawara[1] di sisi kiri dan menjadi kendi berisi Amrta[2] disisi kanan. Dwijawara dibutuhkan untuk membalaskan kesalahan-kesalahan penghuni tanah ini. Dan Amrita dibutuhkan sebagai pembasuh kekotoran-kekotoran itu. Dan seseorang yang terjatuh dengan darah meleleh dikakinya, dari dialah Dwijawara akan banyak bertumbuhan. Dan seseorang yang sebentar lagi akan engkau temui, seseorang berselimut wulung[3], dari dialah Amrta akan banyak terpancarkan. Dia akan dikenal sebagi Tirtha[4] dalam namanya. Kehadiranku kembali disini, untuk memastikan perubahan yang bakal terjadi, agar tak banyak menimbulkan korban. Tapi ingat-ingatlah, lima ratus tahun lagi, terhitung dari Sirna dan Hilangnya Gunung Besar bertahtakan pohon Bilwa[5] yang Tikta[6], kelak aku akan kembali lagi!”

Ada hawa panas terasa! Dan pendaran cahaya sejenak kemudian bercampur warna merah darah! Warna itu memekat! Berputar-putar! Namun tampilan itu hanya sesaat! Kemudian hilang dan berganti pendaran cahaya yang terang seperti semula. Dan sosok yang samar, pelahan namun pasti, mulai terlihat dengan jelas!

Kesadarannya siap! Ya! Siap untuk melihat dengan jelas wujud sosok itu!

Dan yang semula berbayang, kini mulai menyata!

Sesosok bercahaya, bertubuh gemuk dengan perut buncitnya! Dengan bulu janggut yang terurai. Tangan kiri membawa kendi! Tangan kanan membawa tasbih! Ya! Tasbih! Kesadaranya menggeragap! Ya Allah! Beliau itukah? Ya Allah!

Sontak dia menghaturkan sembah hormat! Entah dengan cara apa! Tapi kesadarannya yakin dirinya telah mengangkat sembah tepat sebatas dada! Dan sosok itu mengangkat tangan kanannya! Memberikan restu! Kemudian raib begitu saja! Dan pendaran-pendaran cahaya, yang semula berlimpahan, sedikit demi sedikit mulai menyusut. Seiring susutan pendaran itu, perlahan dirasakannya tanah yang dijejakinya! Menyusul kemudian, tubuhnya menemukan bentuk kembali. Kini dia tahu mana kaki, mana paha, mana tangan dan mana kepalanya!

Bahkan kini, dia tahu dirinya masih bisa bernafas. Dia juga tahu detak jantungnya masih ada! Dan seiring semakin menyurutnya cahaya yang terlihat, pening mendadak menguasai kepalanya!

Tanpa sadar diangkatnya tangan memegangi kening! Dan tanpa sadar terucap sesuatu dari bibirnya.

“Astaghfirullah!”
………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Pupuh XXVI
NYI SYAMIROH

.........................................................................................................................................................................

Pasukan Pangeran Wirabraja masih bisa bertahan. Bersama sembilan ratus orang-orang China yang dibawanya, ditambah seribu orang China dari Tandhês, dia mengamuk dengan pedang ditangan! Gerakan mereka cepat bagai gerakan belalang! Pasukan Lasêm yang ikut dalam barisan pasukan bercadar terus bertambah! Sedikit demi sedikit, pasukan China dan pasukan Sayap Capit kanan Tuban mundur!

Bangkai orang bermata sipit mulai terlihat disana-sini dengan darah menggenangi tubuhnya! Teriakan kemarahan terus berkumandang dari pasukan bercadar!

“Bantai orang Atas Angin! Bantai orang Atas Angin!”

Pangeran Wirabraja menggeram marah!

“Aku orang Atas Angin! Siapa yang berani maju! Sini! Aku penggal kepala kalian! Bangsat!”

Pangeran Wirabraja menerjang berani dengan kudanya! Melihat Pangeran Lasêm tersebut merangsak dengan berani, beberapa orang China tumbuh semangatnya! Mereka bersorak-sorai ikut merangsak maju!

Pertempuran sengit terus berlangsung! Pangeran Wirabraja mengamuk dengan pedang ditangannya! Seorang pimpinan pasukan bercadar menyibak kerumunan dengan kudanya dan segera menghampiri Pangeran Wirabraja!

“Aku lawanmu!”

Pangeran Wirabraja membelalak dan memaki marah!

“Maju sini! Bangsat!”

Dengan bentakan keras, pemimpin pasukan bercadar langsung menerjang Pangeran Wirabraja! Kedua pedang mereka beradu! Sedemikian kerasnya hingga menimbulkan percikan api! Tangan masing-masing sampai kesemutan dan tergetar! Pangeran Wirabraja menggeram marah! Sempat dia menyabetkan pedangnya ke seorang prajurid bercadar yang hendak menusuk dari belakang! Satu sabetan telah mengenai leher dan membuat sosok yang hendak menyerangnya tumbang bermandi darah!

Diputarnya haluan kuda dan kembali menerjang lawannya, sang pemimpin pasukan bercadar! Sabetan terayun telak dan tepat mengenai dada lawan! Namun Pangeran Wirabraja memekik ketika mengetahui pedangnya tak sanggup melukai tubuh orang itu! Pedang Tiongkok setajam itu, bagai beradu dengan batu cadas yang keras! Tak ada darah! Bahkan lukapun tidak didada yang baru saja terkena pedang!

“Hahahahaaha! Habiskan besimu goblog!”

Orang itu memutar pedang dan menyabet leher! Pangeran Wirabraja menggeram dan menangkis serangan tersebut! Bunyi beradunya dua logam terdengar! Telak! Hampir saja Pangeran Wirabraja terjatuh karena kerasnya ayunan!

Pangeran Wirabraja memutar tali kekang kudanya! Berputar hendak menerjang!

Namun dilihatnya, pasukannya satu demi satu tumbang ketanah! Kini posisinya benar-benar terdesak!

Segera diangkat pedangnya dan berteriak!

“Mundur! Mundur!”

Seluruh pasukan segera bergerak undur! Kocar-kacir! Satu dua terpapas pedang dan sekarat! Pasukan Pangeran Wirabraja bergerak undur! Diikuti pasukan Sayap Capit kanan! Pasukan bercadar bersorak-sorai! Dan pemimpin pasukan bercadar tertawa tergelak-gelak melihat pasukanTuban pontang-panting melarikan diri!

Disisi barat daya, kekalahan serupa terjadi. Pasukan Capit sisi kanan bergerak mundur. Pasukan bercadar terus merangsak maju dengan formasi Garuddha Wyuuha! Mereka mempermainkan pasukan yang kocar-kacir bagai seekor garudha mempermainkan anak ayam! Sesekali sayap kanan menyerang, kemudian bertahan dalam posisinya, menyusul sayap kiri menyerang, bertahan dalam posisinya, lantas kepala menyerang! Begitu seterusnya! Pasukan sisi barat daya benar-benar terdesak hebat!

.........................................................................................................................................


[1] Tawon penyengat

[2] Air kehidupan

[3] Hitam kebiru-biruan

[4] Air

[5] Pohon Maja

[6] Pahit

Sabtu, 24 Desember 2011

Illustrasi SABDA PALON (2) PUPUH I Bandar Regol, Lao Sam (Pausa 1369 Saka/Januari 1447 Masehi)




Illustrasi

SABDA PALON
(2)

PUPUH I Bandar Regol, Lao Sam
(Pausa 1369 Saka/Januari 1447 Masehi)






L
ao Sam adalah pegucapan Tiongkok untuk Lasêm. Sebuah daerah pesisir utara Jawa yang lantas dipilih oleh Haji Gan Eng Chu sebagai kediaman beliau demi mengemban tugas dari Laksmana Cheng Ho untuk mengawasi wilayah Nan Yang (Asia Tenggara).

Dari Lao Sam, kesepakatan kedua negara, Tiongkok dan Majapahit,yang mengamanatkakan agar pihak Majapahit melindungi warga Tiongkok perantauan di wilayah Majapahit, senantiasa di awasi pula. Haji Gan Eng Chu, adalah pejabat Tiongkok dinasti Ming yang berwenang untuk itu.

Kesepakatan itu terjadi setelah kesalah pahaman antara pihak Tiongkok dan Majapahit pada perang Paregreg (1404-1406), dimana pada waktu itu, armada Laksmana Cheng Ho yang berlayar dari Tiongkok, mendarat didaerah Simongan (Semarang sekarang). Laksamana Cheng Ho tidak mengetahui situasi genting di Jawa. Armadanya yang sangat besar, dengan 208 Jung dan lebih dari 27.000 awak kapal yang bertolak dari Tiongkok untuk mengemban misi persahabatan dengan Raja Majapahit atas titah Kaisar Zhu Di, diserang oleh armada Majapahit. Memang jauh-jauh hari telah tersiar kabar, bahwa Bhre Wirabhumi II telah mendapat stempel emas dari Kaisar Tiongkok. Ini menandakan, Kaisar Tiongkok secara tidak langsung telah mendukung Bhre Wirabhumi II.

Pertempuran tak dapat dielakkan dan lebih dari seratus awak kapal Laksamana Cheng Ho tewas! Bahkan banyak orang-orang China yang jauh-jauh hari sudah berdiam dibeberapa daerah pesisir utara Jawa, ikut terkena imbasnya, terbunuh dengan sangat menyedihkan tanpa tahu sebab musabab yang jelas. Mayat mereka sering terlihat tergeletak dengan luka tusuk keris didada atau terpenggal kepalanya.

Orang-orang China yang tinggal dipesisir Jawa resah.

Laksamana Cheng Ho yang segera menguasai keadaan, secepatnya mengirimkan utusan menghadap Bathara Prabhu Wikramawardhana. Laksamana Cheng Ho memberitahukan bahwa kedatangannya ke Jawa bukan bermaksud untuk mengadakan peperangan, namun sebaliknya, mengemban titah Kaisar Zhu Di untuk memulihkan hubungan kedua belah Kekaisaran. Bathara Prabhu Wikramawardhana, begitu mendapati utusan Laksamana Cheng Ho dan memahami duduk masalah yang sebenarnya, segera memberikan komando kepada seluruh tentara Laut maupun Darat Majapahit untuk menghentikan penyerangan kepada armada Laksamana Cheng Ho. Bahkan, sang Laksamana mendapat kehormatan diundang ke istana Majapahit dengan jamuan yang luar biasa. Bathara Prabhu Wikramawardhana berjanji akan memberikan ganti rugi atas segala kerusakan dan korban nyawa yang dialami armada Cheng Ho. Untuk itulah, Bathara Prabhu Wikramawardhana segera mengirimkan duta khusus ke China, menemui Kaisar Zhu Di. Duta Majapahit itu berlayar bersama rombongan armada Laksamana Cheng Ho yang bertolak ke China.

Kaisar Zhu Di geram mendengar armada yang dikirimnya ke Majapahit mendapat sambutan yang sedemikian rupa. Ditengah kegeramannya, Kaisar – melalui duta yang dikirim - menuntut Raja Jawa memberikan ganti rugi sebesar 60.000 tahil emas dan menuntut agar Raja Jawa memberikan perlindungan khusus bagi orang-orang China yang hidup di Majapahit

Pada awal tahun 1408, Laksamana Cheng Ho kembali melakukan pelayaran ke Jawa. Duta dari Majapahit ikut serta. Tuntutan dari Kaisar Zhu Di disampaikan oleh sang Duta kepada Bathara Prabhu Wikramawardhana. Dalam kondisi ekonomi Negara yang morat-marit, demi memenuhi janji yang telah diucapkan, Bathara Prabhu Wikramawardhana bersusah payah mengumpulkan 60.000 tahil emas, namun akhirnya hanya mampu mengumpulkan 10.000 tahil saja. Majapahit telah benar-benar jatuh miskin selepas perang Paregreg. Sedangkan tuntutan kedua dari Kaisar Zhu Di agar Majapahit memberikan perlindungan khusus kepada orang-orang China yang menetap di Majapahit, segera dipenuhi. Bathara Prabhu Wikramawardhana membuat peraturan baru, dimanapun orang China berada, keberadaannya tidak boleh diganggu. Bahkan dalam kondisi perang, perkampungan China tidak boleh diusik. Kampung China tidak boleh dibuat sebagai tempat persembunyian bagi kedua belah pihak yang tengah bertikai. Semenjak saat itu, perkampungan China di Majapahit sangat-sangat aman.

Pada akhir tahun 1408, duta Majapahit dikirim ke China untuk menyerahkan emas yang diminta Kaisar China. Mendapati Raja Jawa hanya mampu menyerahkan 10.000 tahil emas dari 60.000 tahil yang diminta, hampir saja kemurkaan Kaisar berkobar. Namun begitu mendengar tuntutan jaminan keamanan bagi orang China sudah dipenuhi oleh Raja Jawa, Kaisar Zhu Di akhirnya menerima 10.000 tahil emas tersebut dan menghapuskan hutang Raja Jawa yang masih tersisa 50.000 tahil.

Dan, di daerah Lasêm, keberadaan pemukiman China memang benar-benar terjamin dari berbagai macam gangguan. Walau kini Bathara Prabhu Wikramawardhana sudah digantikan oleh putrinya, Bathara Prabhu Sthri Dyah Rani Suhita, jaminan tersebut masih tetap diberikan oleh pihak kerajaan Majapahit.

Tapi semenjak Dinasti Ming melarang pelayaran ke luar negeri setelah Laksmana Cheng Ho wafat, ditambah ketidak stablian Majapahit selepas Bathara Sthri Dyah Rani Suhita wafat (1447), perjanjian antar Tiongkok dan Majapahit ini mulai goyah, dan keberadaan warga Tiongkok perantauan mulai terancam.

Bagaimanakah kisah pergulatan etnis keturunan ini dengan pribumi Majapahit? Silakan ikuti pada Novel Sabda Palon 2 yang akan segera terbit Januari 2012 mendatang.





Penulis : Damar Shashangka.
Penyunting : Salahuddien Gz
Pemindai Aksara : Webri Veliana
Illustrasi : Sherika Sheroki

Penerbit : DOLPHIN
Jln. Ampera II No.29, Jakarta Selatan.
Telp : 021-78847301
E-mail : bunda_laksmi@yahoo.com

Kamis, 09 Februari 2012

NOVEL SABDA PALON 2

Sabda Palon
2



Sejak Dinasti Ming melarang armadanya berlayar ke luar Cina, ditambah rentannya Majapahit setelah Rani Suhita mangkat pada tahun 1447, perjanjian antara Tiongkok dan Majapahit selepas Perang Paregreg—yang memberikan jaminan keamanan kepada warga keturunan Cina di Majapahit—pun mulai goyah. Haji Gan Eng Chu, pejabat Dinasti Ming untuk kawasan Asia Tenggara yang berkedudukan di Lasêm, berencana menggalang kekuatan prajurit demi keamanan warga keturunan Cina. Bong Swie Hoo alias Sayyid Ali Rahmad diperintahnya untuk menempati daerah Bangêr. Dari sana dia diharapkan bisa menjadi penghubung warga Cina yang tinggal di Jawa sebelah timur dengan Lasêm.

Di sisi lain, Tuban yang semakin makmur menimbulkan kecemasan sejumlah pejabat pribumi Majapahit. Kemakmuran Tuban salah satunya disebabkan oleh kebijakan Adipati Arya Adikara yang memberikan kesempatan kepada bangsa Atas Angin untuk masuk ke jajaran pemerintahan, termasuk mengangkat Gan Eng Wan, adik Haji Gan Eng Chu, sebagai patih Tuban. Lalu tersingkaplah sebuah desas-desus tentang rencana penyerbuan atas Tuban yang digerakkan oleh beberapa pejabat Majapahit. Namun Adipati Tuban tidak mempercayainya. Tumenggung Wilwatikta, menantu Adipati Tuban, meminta tolong kakaknya di Lasêm, Pangeran Wirabraja, untuk menyelisik kebenaran desas-desus itu. Kerusuhan besar pun membayang-bayangi Tuban.

Dalam pada itu, Bhre Kêrtabumi, didampingi dua punakawannya yang setia, Sabda Palon dan Naya Genggong, mulai mendapat petunjuk dari sosok misterius yang dipercaya sebagai Roh Nusantara. Petunjuk itu menggiringnya pada pengetahuan tentang hakikat tanah Nusantara, yang dalam penglihatan batinnya pernah menjadi pusat peradaban dunia, dikenal sebagai Ataladwipa. Begitu pula Sayyid Ali Rahmad. Dia memperoleh penampakan gaib yang mahadahsyat. Tanda-tanda perubahan zaman mulai terlihat. Jawa akan berganti muka. Agama lama bakal sirna, diganti agama baru. Dan Bhre Kertabumi dan Sayyid Ali Rahmad adalah dua orang yang terpilih sebagai pengawal perubahan mahabesar yang bakal mengubah wajah dunia.

©Damar Shashangka, 2012
Hak cipta dilindungi undang-undang
All rights reserved
Penyunting: Salahuddien Gz
Pemindai Aksara: Webri Veliana
Penggambar Sampul: Yudi Irawan
Penggambar Ilustrasi: Sherika
Penata Letak: MT Nugroho





Penerbit : DOLPHIN
Jln. Ampera II No.29, Jakarta Selatan.
Telp : 021-78847301
E-mail : bunda_laksmi@yahoo.com


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silaturahmi

Mengenai Saya

Foto saya
Orang Jawa, Islam yang nJawani, yang senantiasa berusaha saling asah, asih dan asuh serta hidup berdampingan dengan siapa saja secara damai tanpa saling mengganggu